Kunjungan Singkat di Dusun Bambu

Kali ini mau cerita pengalaman kita ke Dusun Bambu. Waktu itu kita perginya siang, setelah jam makan siang. Sebelumnya, ada meeting di Jln. Setiabudi, kebetulan hari sebelumnya dikasih tau teman kalau udah ke Floating Market, cobain aja naik lagi (abis villa Istana Bunga, masih naik lagi, lewatin Universitas Advent Indonesia, ke atas dikit lagi) sampai ke Dusun Bambu.

Peta menuju ke Dusun Bambu:

peta ke dusun bambu

  • HTM: 10.000/mobil, 10.000/orang
  • Tips! Pakai sandal flat ya karena kita bakal banyak jalan di atas tanah. Buat yang pakai heel, harap siap dengan resikonya pas jalan heels-nya masuk ke tanah mulu.

dusun bambu-01

Foto dulu di depan pintu masuk (karena ikutan rombongan sebelumnya foto-foto di sini). Setelah masuk, ada mobil pick-up yang sudah dihias-hias yang bisa bawa kita ke atas. Agak-agak mirip dengan kalau kita ke Pantai Dreamland, Bali. Kalau mau jalan ke atas juga boleh, jalanannya enak dan sedikit nanjak aja. Nggak perlu takut keringetan karena cuacanya adem banget!

Berhubung waktu itu hari kerja dan masih siang, jadi masih sepi. Akhirnya cuma kita berdua deh di mobilnya:

dusun bambu-02

 

Foto sawah-sawah pas mobilnya naik ke atas. Menyejukkan mata, hijau-hijau semua. Maklum, jarang liat sawah-sawah, paling kalau lagi naik kereta Cirebon-Jakarta.

dusun bambu-03

Sampai di atas, ada tempat buat yang mau check-in buat yang nginap. Kita jalan aja, ngikutin arus orang ramenya ke mana, soalnya pas berangkat ke sini sama sekali nggak tau mau liat apa 😉

 

dusun bambu-04

dusun bambu-05

Foto di atas ke arah food court Khatulistiwa, jual berbagai makanan khas, ada pempek segala lho. Tapi kita nggak nyobain makan di sini karena sebelumnya udah makan di Ampera dan nggak ada yang spesial-spesial banget buat dicicip (harganya juga tergolong mahal untuk makanan tradisional).

Di sini, kita keliling-keliling aja. Menikmati yang ada di Dusun Bambu:

dusun bambu-06

 

Taman bermainnya:

dusun bambu-07

dusun bambu-11

dusun bambu-10

Untung sepi, jadi nggak malu main ayunan dan jalan di atas batangan kayu (iseng-iseng nyoba). Hai-hai sempat coba-coba main enggrang lho.

dusun bambu-16

 

Selain tempat makan yang food court di Khatulistiwa tadi, ada juga tempat makan di sepanjang jembatan, unik dan bagus  konsepnya. Kayaknya dibuka kalau ada yang pesan aja. Salah satu dari bulatan ada yang toilet juga lho – bersih kok.

dusun bambu-08

 

Di sini, ada balon udaranya juga, walaupun lumayan pinggir, kita datengin karena penasaran mau naik:

dusun bambu-12

dusun bambu-13

 

Begitu sampai, petugasnya langsung nawarin.

Harga naik balon udara: 300.000/15 menit/orang

Langsung batal deh kita, haha. Lain kali ya. Mungkin mahal karena walaupun nggak ada yang naik gas-nya kan perlu dipanasin terus.

 

Akhirnya kita lanjutin jalan-jalan mutarin Dusun Bambu sambil foto-foto di tempat-tempat yang pemandangannya bagus. Pas kita di sini, kayaknya ada yg shooting juga, cuma ga tau untuk acara apa.

dusun bambu-09

dusun bambu-15

 

Di sini cocoknya buat keluarga yang bawa anak-anak. Pas kita jalan-jalan kemarin, lagi-lagi ketemu keluarga A, ke arah satunya ketemu keluarga B. Sampai hapal deh!

Di sini ada becak-becakan mini juga yang bisa dimainin sama anaknya (mungkin anaknya duduk, bapaknya yang genjot ya :P)

 

Sebagai penutup, foto Hai-hai di pinggir sungai, setelah turun dari tanya harga naik balon udara

dusun bambu-14

 

PENTING! Buat yang mau pacaran, mungkin Floating Market lebih cocok. Di Dusun Bambu ini tanahnya landai, jadi yang di atas bisa liat ke bawah dengan jelas, begitu juga sebaliknya. Kecuali, kamu pede-pede aja duduk di taman sambil diliatin dari samping-samping 😉

PENTING 2! Buat yang berkunjung ke Dusun Bambu tapi nggak nginap, kayaknya jangan pergi malam-malam karena udah gelap, bunga-bunganya gak keliatan cantiknya donk 😛

54 thoughts on “Kunjungan Singkat di Dusun Bambu

    1. @mid: Kalau main doank dan ga beli makan, cukup bayar tiket masuk per orang & tiket masuk mobil aja. Murah meriah kok :)

    1. Rachmat: harga tiket masuk udah ada di atas. Kalau pas udah masuk mah tergantung kamu jajan apa aja, semakin banyak jajan semakin butuh budget lebih. Intinya mah, uang yg dihabiskan bervariasi, hehehe

    1. Savitri, kalau urusan nginap-nginap gini, bisa langsung hubungi pihak Dusun Bambunya ya, soalnya kita cuma nulis cerita pengalaman aja :)

    1. Halo Aysah, naik mobil pick-upnya gratis kok, tinggal naik ke mobil yg stand-by aja. turunnya juga gratis
      Kalau mau jalan kaki ke atas juga bisa, jalannya sedikit menanjak aja :)

    1. Mareno: urusan wastafel ini aku malah baru tau dari kamu, soalnya pas ke sana nggak beli makan sama sekali. Semoga infonya begruna buat yg lain. Kalau WC sih lumayan gampang dicarinya

    1. @Angel: nggak bisa, mesti ikutin rutenya. Rutenya cm dari bawah ke atas (yg dekat food court dan taman) sama balik lagi dari atas ke bawah (yg dekat pintu masuk). Kalau cm 1-2 orang juga, asal supirnya baik mau jalan kok. Nggak jauh kok :)

      1. Lutung kasarung di dusun bambu nama t4 utk makan (selain utk makan bisa gak sih?), bukan pertunjukan lutung kasarung.

    1. Sewa t4 nya 100rb (h+ 3 lebaran). Cuma provide t4, makanan dari tempat lain di resto/food court di dlm dusun bambu itu. Gak tau jg klo makanan dari luar dusun bambu boleh or gak?

      1. @Risa: makasih banyak buat informasinya. Mengenai boleh bawa makan dari luar atau gak & tempatnya bisa dipakai untuk yg lain, ungkin kalau pas ke sana lagi sepi kita bisa tanya-tanya langsung ke pihak Dusun Bambu biar infonya lebih akurat. :)

    1. @Apip: kurang tau juga tapi kayaknya kalau di daerah Lembang gitu susah cari taksi.
      Kata teman yg pernah kuliah di Bandung, kalau ngerti, ada angkotnya, tapi nggak tau juga nomor-nomornya gimana :)

  1. Klw pnglman aku waktu nginep di dusbam enak bnget kta nginep itu di tenda tpi tenda.a bgus itu mlm2 bkr api unggun uh mantep bnget udara.a dingin bnget segerr poko.a

      1. @Oka: sorry gw nggak tau untuk sewa tenda berapa. Mungkin bisa langsung telp ke sana, sekalian cek masih available pa gak. :)

  2. Sista, jalan menuju ke sana nanjak terus ga? Pengen banget ke sana tp naik motor dan aku yg nyetir motornya sih jd agak parno kalo jalannya nanjak2 😮

    1. @Vina: nanjak sih, tapi gak banget. Naik motor harusnya bisa krn jalan ke sana juga udah aspal semua. Cerita-cerita ya gimana pengalaman naik motornya kalau akhirnya ke sana

    1. @Ulya: paling bayar tiket masuk & parkir mobil. Uang utk jajan makanan khas di Khatulistiwa, sama kalau mau duduk di yg tempat bulet-bulet itu bayar lagi buat dibukain, tapi kayaknya gak muat 1 tempat untuk 4 keluarga. Abis itu, paling sedikit uang untuk main becak-becakan.

      Makanannya sendiri ga termasuk mahal untuk makanan khas, tapi maklum soalnya di tempat wisata

      Kalau ada budget lebih, boleh coba naik balon udara, kalau ga salah waktu itu 300.000/15 menit/orang
      Kalau main ayunan, enggrang, dll-nya gratis kok 😉

    1. @Yanti: mestinya sih rame banget ya. Ke Floating Market aja, hampir ga bisa gerak, padat banget orangnya. Tapi masih bisa foto-foto kok, hehe. Coba ke sananya agak pagian aja, biar belum begitu rame, soalnya bisa orang datang sekeluarga sm anak-anak kecil (biasanya susah bikin anak-anak kecil siap pagi-pagi :) )

    1. @Afril: Wajar kok, rata-rata orang memang jarang liburan di dareah sendiri. Kalau mau liburan memang harus ke tempat yg agak jauhan, biar berasa suasana liburannya. Kalau di dekat rumah, pasti ada aja yg mau dikerjain. Tapi kalau lagi ke luar kota, kita nggak punya pilihan lain selain menikmati liburan.

  3. Wah sayang sekali ga naik Balon Udara-nya, mahal sih yaa. Belum pernah soalnya, semoga entah kapan bisa naik balon udara bareng pacar atau istri hhi

    1. @Rara: untuk ini, sorry nggak bisa batu. Kalau Dusun Bambu kamu jalan ke arah Lembang, ada banyak papan petunjuk. Mudah-mudaha ketemu :)

  4. Hai sist, klo floating market dan farm house apakah jauh dengan dusun bambu?? Btw info dong kuliner kaki lima murmer hihi thx

    1. @Prasetiawan: kalau ke Floating Market ke Dusun Bambu, naik lagi ke atas. Kalau Farmhouse kurang tau, belum ke sana soalnya, hehe.
      Kuliner kaki lima bisa coba jajan di gerobak-gerobak pinggir jalan kalau pas nemu, hehe. Di dalam Floating Market juga ada banyak jajanan kok, yg jualan di atas perahu-perahunya itu.

    1. @Dian: dengan bantuan yg pernah coba ke sana & berkenan berbagi info kembali di sini, ada minimal pesanan makanan.

  5. Sayang gaada penitipan barang dedek lelah kaka bawa2 tas yg isinya banyaakk bgt soalnya dedek dari tangerang.. tlg di follow up yaakk. But thanks bgt pemandanganya nice

    1. @Budi: tergantung yg dipesan, cemilan atau makanan berat. Kayak makan di resto biasa.
      Kemarin kita kebetulan nggak makan, karena sebelum ke sini baru abis makan berat, jadi di Dusun Bambu cuma keliling-keliling menikmati suasana aja.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *